Search

Aksi 1.000 Lilin untuk Ahok di Kefamenanu akan Digelar 7 Hari

Warga Kota Kefamenanu menggelar aksi bakar lilin sambil membawa spanduk dan kain putih sebagai dukungan untuk Ahok di depan Kantor Pengadilan Negeri Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara, Nusa Tenggara Timur (NTT), Kamis (11/5/2017) malam

KEFAMENANU, BabeBola.com– Aksi bakar 1.000 lilin untuk mendesak Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dibebaskan dari hukuman penjara akan digelar selama tujuh hari di Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT).

Aksi itu dikoordinir tiga organisasi dan Lembaga Swadaya Masyarakat yakni Organisasi Fraksi TTU, Lakmas Cendana Wangi NTT, dan Garda TTU.

Koordinator aksi dari Fraksi TTU, Wilem Oki mengatakan, kegiatan pembakaran lilin selama tujuh hari akan digelar Rabu (10/5/2017) hingga Rabu (17/5/2017) mendatang. Aksi dilakukan di Pengadilan Negeri Kefamenanu dan Bundaran kilometer 9 Kefamenanu.

Menurut Wilem, aksi ini juga bagian dari menolak rasisme penegakan hukum dan melawan radikalisme yang merongrong kebinekaan Indonesia.

“Ini adalah buah refleksi atas vonis hakim terhadap Ahok. Kita melihat wibawa negara telah diruntuhkan kelompok tertentu yang memaksa negara melalui lembaga peradilan untuk menghukum seseorang yang tidak memiliki niat melakukan penistaan,” Kamis (11/5/2017) malam.

Menurut Wilem, vonis hakim terhadap Ahok menjadi bukti nyata bahwa negara telah takluk di bawah keinginan kelompok atau golongan tertentu.

“Kita membakar lilin di Kabupaten TTU, sebagai simbol aksi cahaya atau doa untuk menerangi persatuan dan kedamaian negara,” ucapnya.

(Baca juga: Ribuan Warga di Bali Nyalakan Lilin untuk Ahok)

 

“(Aksi ini) sekaligus mengirim pesan ke Jakarta, yang berhak terhadap negeri ini, bukan hanya kelompok atau golongan tertentu yang getol berjuang setiap saat atas nama agama, untuk menghukum orang lain atau golongan lain. Tetapi kami juga memiliki hak yang sama atas negara ini,” tambahnya.

Penegakan hukum di negara ini, sambung Wilem, tidak boleh disandera oleh parade politik ketakutan yang dilakukan ormas keagamaan yang didukung elit politik. Karena hal tersebut akan semakin mengancam eksistensi NKRI.

“Aksi bakar lilin juga kami lakukan sebagai bentuk dukungan dan doa kami untuk Ahok, agar tetap kuat dalam menghadapi situasi sulit ini. Kami juga ingin mengirim terang kepada para hakim dan politisi di Jakarta, agar lebih serius memikirkan eksistensi NKRI daripada tenggelam dalam proses perebutan kekuasaan yang saling memecah belah,” jelasnya.

(Baca juga: Warga Jayapura Bakar 1.000 Lilin Desak Bebaskan Ahok)

 

Sementara itu, Direktur Lakmas Cendana Wangi Viktor Manbait mengatakan, selain membakar liin, kegiatan itu juga akan diisi pembacaan puisi, menyanyi lagu perjuangan, arak-arakan, dan tanda tangan di kain putih sepanjang enam meter.

“Kita juga akan galang tanda tangan di kain putih sepanjang enam meter dan akan diserahkan ke Mahkamah Agung melalui Pengadilan Negeri Kefamenanu untuk penangguhan penahanan Ahok,” ucapnya.

Warga Rantepao, Toraja Utara, Sulawesi Selatan, menggelar aksi menyalakan seribu lilin.

 

 

Sumber : KOMPAS.com

Written by 

Related posts

Leave a Comment