Search

Bom-bom Turki Paksa Warga Kurdi Hidup dalam Gua

Bom-bom Turki Paksa Warga Kurdi Hidup dalam Gua

BABEBOLA – Serangan militer lintas perbatasan yang dilakukan Turki terhadap milisi Kurdi telah mengusir penduduk sipil yang tinggal di daerah kantong Suriah bagian barat laut. Diperkirakan 16.000 orang telah mengungsi akibat pertempuran tersebut, yang telah diselingi oleh serangan udara dan pemboman tanpa henti, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Rekaman yang diperoleh secara eksklusif oleh CNN menangkap jalan-jalan sepi kota itu – penuh dengan bangkai mobil, puing-puing dan lubang menganga di mana toko-toko pernah berdiri.

“Kami tidak tahu ke mana harus pergi,” kata Mohammed Khaled (10) berbicara dalam bahasa Kurdi.

“Pesawat telah menjatuhkan bom selama lima hari sampai sekarang. Mereka menjatuhkan rudal dan bom. Ayah saya mengatakan untuk tidak pergi keluar karena pesawat tempur dan karena itu kami tidur di gubuk. Semua rumah kami hancur,” tuturnya seperti dikutip dari CNN, Kamis (1/2/2018).

Khaled berdiri di luar salah satu bangunan di mana warga sipil mencari perlindungan. Anak-anak berkeliaran di belakangnya, gelisah. Menurut Badan Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF), keluarga-keluarga telah dicegah untuk meninggalkan daerah tersebut oleh pemerintah setempat. Organisasi kemanusiaan harus menangguhkan layanan perlindungan anak di tengah kekerasan tersebut.

Umi Muhammad, ibu Khaled, bertanya mengapa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membom bangsanya.

“Apa yang kita lakukan padanya?” katanya dalam bahasa Arab.

“Kita kehilangan rumah kita anak-anak kita, tidak ada yang tersisa, mengapa ini terjadi pada kita? Bukankah ini memalukan bahwa anak-anak harus hidup seperti itu? Kita adalah manusia, bukan? Mengapa mereka melakukan ini terhadap kita?” tanyanya.

Afrin telah menanggung beban serangan Turki sejak 20 Januari, ketika Ankara meluncurkan Operation Olive Branch untuk mengusir Partai Pekerja Kurdistan  (PKK), Partai Persatuan Demokratik Kurdi (PYD) dan militan ISIS dari daerah di sepanjang perbatasannya.

Operasi militer telah menargetkan pejuang Kurdi dari Unit Perlindungan Rakyat, atau YPG. Milisi, yang sangat penting bagi Pasukan Demokratik Suriah yang didukung Amerika Serikat (AS) dalam perang melawan ISIS, dipandang oleh Ankara sebagai organisasi teroris.

Turki melihat Kurdi – yang tersebar di Turki, Suriah, Iran dan Irak – tengah berupaya untuk mendirikan sebuah negara merdeka sebagai ancaman eksistensial terhadap integritas teritorialnya. Turki telah sedari lama memperingatkan bahwa pihaknya tidak akan mentolerir kendali YPG terhadap sebagian besar perbatasannya dengan Suriah.

Hevi Mustafa, co-presiden dewan eksekutif Afrin, memuji tekad dan keyakinan dari pasukan yang melawan serangan gencar tersebut.

Mustafa menyebut serangan Turki sebagai tindakan “barbar”. Ia berharap masyarakat internasional akan meminta pertanggungjawaban pemerintah Turki atas kekerasan tersebut.

“Tentara kita berjuang keras, mereka membela diri dari Afrin,” katanya.

“Kami mengharapkan serangan ke wilayah kami karena kami adalah bagian dari proyek demokrasi dan ingin mengakhiri krisis Suriah dalam proyek ini. Tentu saja, pemerintah Turki, mereka tidak ingin mengakhiri krisis di Suriah,” ujarnya.

Pada hari Rabu, SDF mengatakan “tentara invasi” militer Turki dan teroris Al-Nusra, mantan afiliasi al-Qaeda di Suriah, menghantam Afrin dengan roket Katyusha, yang menargetkan lingkungan mayoritas warga sipil Ashrafia di Afrin dan melukai warga yang dibawa ke rumah sakit. SDF mengatakan warga sipil, dari anak-anak sampai orang tua, terluka.

“Saat ini kami dibanjiri oleh warga sipil yang terluka dan terbunuh,” kata Dr. Jawan Muhammed, general manager rumah sakit di Afrin.

“Rumah sakit kami tidak mampu mengatasinya, ruang operasi kami kewalahan, kami melakukan 18 operasi sehari. Kami menggunakan semua persediaan medis kami karena jumlah korban yang sangat banyak akibat serangan udara dan tembakan artileri tanpa pandang bulu,” ungkapnya.

Pasukan Turki pada hari Rabu melaporkan lebih banyak korban tewas di wilayah tersebut, dengan alasan tembakan roket dan tembakan, namun menyalahkan mereka pada “teroris” yang terkait dengan PKK.

Turki menganggap YPG tidak dapat dibedakan dari PKK dan mengatakan bahwa entitas tersebut telah bersembunyi di Afrin sejak rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad jatuh pada tahun 2012.

Menurut Staf Umum Turki, operasi tersebut dilakukan di bawah kerangka hak Turki berdasarkan hukum internasional. Pihak militer juga mengatakan bahwa menghindari korban sipil adalah “sangat penting.”

“Hanya teroris dan tempat penampungan, barak, senjata, peralatan dan perlengkapan mereka yang ditargetkan, dan segala macam perhatian dan kepekaan ditunjukkan untuk menghindari kerusakan pada orang-orang sipil / tidak bersalah dan lingkungan,” kata Angkatan Bersenjata Turki dalam sebuah pernyataan.

Namun, warga yang bersembunyi di gua Afrin memiliki pandangan yang berbeda.

Seorang wanita bertanya, “Apa yang diinginkan pesawat-pesawat itu dari kita? Apa yang mereka bomkan untuk kita? Apa yang mereka inginkan dari kita dan apa yang mereka inginkan dari anak kecil?”

Seorang gadis muda bernama Yasmin bersembunyi dengan ibunya dan saudara laki-lakinya setelah ayahnya terbunuh.

“Ini benar-benar gelap di sini. Kami sangat ketakutan karena sangat bising. Mereka melakukan serangan udara. Apa yang kita lakukan terhadap mereka. Kami hanya anak-anak. Mengapa ini salah kami?” dia bertanya.

Fatima Muhammad, yang dibungkus dengan sweter merah, rambutnya terbungkus syal ungu, ada di antara selusin orang yang bersembunyi di gua yang sama.

“Ini adalah pembantaian,” katanya, menangis tersedu-sedu. “Tolong sampaikan pesan kami, kami memohon kepada masyarakat internasional untuk menghentikan pembunuhan warga sipil menghentikan serangan udara dan perang melawan kami.”

Written by 

Related posts

Leave a Comment