Search

Disiksa Selama 25 Tahun dan Diperkosa Ayah Kandungnya, Ibunya Malah Lakukan Hal Menyakitkan Ini

TRIBUNNEWS.COM, INGGRIS –  Colin Potter (48) dipenjara dua kali karena memukul putri mungilnya sejak usia lima minggu.

Mirisnya, istri dari Potter, Anna Marie (48) berdiri di pengadilan untuk ayahnya.

Dan dua kali Katie diberikan kepada ayahnya oleh pekerja sosial.

Minggu ini Katie yang sekarang berusia 29 tahun, akhirnya melihat ayahnya berada di belakang jeruji besi selama 22 tahun.

Hukuman itu 3 tahun lebih rendah dibandingkan dia menghabiskan waktu untuk diperkosa dan disiksa dengan cengkeraman sadisnya.

Saat Potter dikurung untuk daftar kejahatannya, termasuk 12 perkosaan, Katie berkata, “Masa kecilku disiksa, namun keadaan bisa jadi lebih buruk.”

“Aku tidak mengerti mengapa pekerja sosial mengirimku kembali untuk tinggal dengan orangtuaku ketika mereka tahu betapa buruknya penganiayaan fisik tersebut.”

“Aku bisa saja mati, pelecehan seksual sangat mengerikan, tapi aku tidak berani protes karena akan dipukuli hingga hancur.”

Katie dan Alan
Katie dan Alan ()

Ibunya, telah memutuskan hubungan dengan Katie, malah memilih untuk berdiri di samping Potter.

Berkas perawatan putrinya, menunjukkan bahwa dia mengetahui kekerasan fisik yang dialami Katie, namun memilih untuk tidak menceraikan suaminya.

Asisten penjualan Katie, dari Caerphilly, South Wales, mengatakan, “Ayahku bisa membeli keheningan ibu hanya dengan seikat bunga.”

“Aku tidak punya tempat untuk berpaling. Aku menderita bertahun-tahun dan tidak bisa melakukan apa-apa. ”

Pekerja sosial mencatat bahwa Katie secara teratur mengalami luka dan memar saat berada bersama Potter.

Diantara banyak luka, dia dirawat karena luka bakar dan tengkorak yang retak.

Potter pertama kali dihukum karena luka fisik yang sebenarnya terjadi sesaat setelah kelahiran Katie pada tahun 1988.

Setelah bibinya mengangkat alarm, ia menghabiskan seminggu di rumah sakit dengan memar di wajah, telinga, pipi dan perutnya, juga luka di wajah dan kakinya.

Potter, yang merupakan mantan supir truk kamera BBC, menghabiskan empat bulan di penjara namun diizinkan menghubungi Katie saat dibebaskan.

Tiga tahun kemudian dia dinyatakan bersalah di mahkota mahkota Cardiff yang sebenarnya merupakan korban dan kelalaian fisik.

Katie dimasukkan ke dalam asuhan.

Dia dirawat oleh orangtua ibunya tapi Potter berkampanye untuk mengembalikannya.

Potter mendapat akses pada tahun 1995 kemudian tahun berikutnya, saat berusia delapan tahun, sebuah pengadilan memutuskan Katie bisa pulang ke rumah.

Dia berkata, “Aku tidak dapat mengingat pelecehan itu, aku sangat muda, jadi ayahku membuat layanan sosial membuat seolah aku menjadi jahat.”

“Aku senang pada orangtua ibuku.”

Katie berkata, “Serangan seksual pertama terjadi ketika aku baru saja berusia 13 tahun. Ayah menyimpan beberapa minuman keras di bawah wastafel dapur.”

“Dia membuatku mabuk, membawaku ke kamarnya dan menyuruhku melakukan tindakan seks padanya. Itu menjijikkan.”

“Segera setelah itu, perkosaan dimulai.”

“Aku sangat kecil, dan mereka membuatku sangat sakit, tapi jika aku memprotes aku tahu dia akan memukuliku.”

“Dia menyebutnya ‘rahasia kecil kita’. Itu membuatku merasa mual.”

Neraka itu berlanjut sampai usia 20 Katie dan tidak ada yang membantunya.

Pelecehan juga emosional. Ketika saya meninggalkan sekolah dan mendapat pekerjaan di sebuah toko, Ayah akan mengikuti saya untuk memastikan saya pergi tepat waktu.”

“Jika aku terlambat pulang, dia akan mulai melempar barang ke arahku.”

“Tapi ibu bertingkah seperti itu salahku. Dia bahkan menyuruhku untuk meminta maaf dan membelikannya hadiah.”

Potter menjadi sangat marah saat Katie memulai hubungan dengan pacarnya Alan Griffiths pada tahun 2013.

Dia menguntit mereka pada tanggal, melacak ponselnya.

“Ayah tidak bisa melihatku saat aku memberikan bukti dan dia tidak menunjukkan emosi saat dia dijatuhi hukuman.”

“Sungguh menyedihkan kalau ibu datang ke pengadilan untuk mendukungnya. ”

Katie ragu dia akan berbicara dengan ibunya lagi. Dia menambahkan, “Aku melihat ibu di toko beberapa hari yang lalu tapi dia menundukkan kepala dan berjalan pergi.”

“Ada kalanya aku merindukannya tapi dia berdiri di samping ayahku. Dia mati untukku.” (Grid.ID/Adrie P. Saputra)

 

 

 

 

sumber:

Written by 

Related posts

Leave a Comment