Search

Habib Bahar: Lebih Baik Membusuk di Penjara daripada Maaf ke Jokowi

Habib Bahar bin Smith menghadiri Reuni 212, di Monas, Gambir, Jakarta. Habib Bahar sempat menyampaikan kasus dugaan penghinaan terhadap Presiden Jokowi yang tengah menjeratnya.

Habib Bahar menegaskan, dirinya tidak akan meminta maaf atas isi ceramah yang dinilai telah menghina Jokowi. Dia lebih memilih di penjara daripada meminta maaf.

“Kalau itu suatu kesalahan, demi Allah, saya Bahar bin Smith tidak pernah akan minta maaf dari kesalahan itu. Saya lebih memilih busuk di penjara daripada minta maaf. Allahu Akbar,” ujar Habib Bahar di Monas, Jakarta, Minggu (2/12).

Habib Bahar menjelaskan, dasar dirinya menyebut Jokowi banci, yakni berdasarkan aksi 411, 2016. Saat itu, massa beserta ulama sudah berkumpul di depan Istana. Tapi, Jokowi tak kunjung menemui ulama.

“Makanya jangan dipotoing, tonton dari awal, pertama kenapa, ketika 411 jutaan umat islam, ribuan ulama habaib, kiai, berkumpul di Istana untuk menemui, minta keadilan terhadap justru para kiai habaib santri diberondong gas air mata dan Presiden kabur,” jelas dia.

Selain itu, Bahar memandang Jokowi tidak bisa menyejahterakan rakyat. Dia justru memperkaya pihak asing.

“Kenapa saya katakan Jokowi pengkhianat bangsa karena saya tidak rela banyak rakyat hidup susah, kelaparan,” tegas dia.

Dia meminta agar gerakan perubahan ini tidak surut sedikitpun. Meski nantinya dia harus mendekam di penjara karena ceramahnya yang dinilai menghina Jokowi. 

“Maka jikalau dalam beberapa hari dalam beberapa minggu saya ditangkap, dipenjara karena mmbela rakyat yang susah, kelaparan, berjanjilah, demi Allah jangan pernah padamkan api perjuangan yang kami nyalakan,” ucap dia.

Artikel Asli

 

Written by 

Related posts

Leave a Comment