Search

Hun Sen Ingin Berkuasa 10 Tahun Lagi

BABEBOLA – Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen, berjanji untuk memperpanjang kekuasaannya lebih dari 30 tahun setidaknya satu dekade lagi. Pernyataan ini dikeluarkan beberapa minggu setelah pengadilan tertinggi membubarkan partai oposisi utama menjelang pemilihan umum 2018.

Partai Penyelamat Nasional Kamboja (CNRP) dibubarkan pada bulan November atas permintaan pemerintah Hun Sen. Pembubaran ini menandakan apa yang oleh kelompok hak asasi disebut “lonceng kematian” untuk demokrasi di negara Asia Tenggara.

Pada sebuah pidato yang diberikan kepada ribuan pekerja garmen di sebuah pagoda di pinggiran Phnom Penh, Hun Sen mengatakan bahwa dia akan tetap berkuasa untuk dua periode dan meminta pekerja untuk memilih Partai Rakyat Kamboja (CPP) pimpinannya.

“Saya akan terus menjadi Perdana Menteri terpilih untuk dua mandat lain yang tidak kurang dari 10 tahun,” kata Hun Sen seperti dilansir dari Reuters, Rabu (27/12/2017).

“Saya harap Anda sebaik orang tua dan kakek-nenek Anda, jika mereka masih hidup, dan keluarga Anda terus memilih, untuk mendukung CPP pada tanggal 29 Juli 2018,” serunya.

Garmen adalah ekspor terbesar Kamboja sejauh ini dan pekerja garmen adalah kelompok yang memiliki kekuatan politik. Pada 2016, ekspor garmen senilai USD6,3 miliar dan mencapai USD4,9 miliar dalam tujuh bulan pertama tahun 2017.

Hun Sen telah merayu para pekerja garmen menjelang pemungutan suara. Ia antara lain telah menjanjikan uang untuk pekerja wanita yang melahirkan.

“Anda harus ingat bahwa jika Anda ingin mempertahankan pekerjaan, Anda seharusnya tidak memberikan kesempatan kepada siapapun, termasuk orang Kamboja dan orang asing, untuk menghancurkan perdamaian,” kata Hun Sen.

Kekhawatiran tentang dampak pemilihan tahun depan dan persaingan dari pesaing Asia yang berbiaya rendah akan memperlambat pertumbuhan industri garmen Kamboja tahun depan, kelompok produsen utama mengatakan awal bulan ini.

 

 

 

Sumber:

Written by 

Related posts

Leave a Comment