Search

Kelompok Bersenjata Bunuh 13 Polisi Niger di Perbatasan Mali

BabeBola.net – Sekelompok orang bersenjata di atas truk pick up dan sepeda motor datang dari Mali menyerang sebuah pangkalan polisi di Niger barat. Serangan tersebut menewaskan 13 polisi dan melukai lima lainnya.

Desa tersebut berjarak beberapa kilometer dari tempat militan membunuh empat tentara AS dalam sebuah penyergapan pada tanggal 4 Oktober lalu. Peristiwa ini menjadi sorotan terhadap misi kontra-terorisme AS di Niger, sebuah negara yang terbentang di hamparan Sahara.
Pejabat militer Niger mengkonfirmasi serangan tersebut. Penyerang menyeberang dari perbatasan Mali dan melaju ke desa Ayorou, sekitar 40km di dalam wilayah Niger, sebelum melancarkan serangan mereka.

“Mereka bersenjata berat. Mereka memiliki peluncur roket dan senapan mesin. Mereka datang dengan empat kendaraan masing-masing dengan sekitar tujuh pejuang,” kata seorang sumber keamanan di lokasi kejadian seperti dikutip dari The Guardian, Minggu (22/10/2017).

Bala bantuan kemudian tiba dan menghentikan mereka saat mereka mencoba menyeberang melewati perbatasan, kata sumber keamanan lain di lokasi kejadian, yang memicu baku tembak. Mereka lolos ke Mali dan dikejar, tambahnya.

“Pasukan darat dan udara mengejar para penyerang dengan tujuan untuk menetralisirnya,” sebuah pernyataan dari militer Niger mengatakan, mengkonfirmasikan jumlah korban tewas.

Dalam serangan awal, salah satu penyerang tewas dalam baku tembak namun yang lainnya berhasil melarikan diri dengan empat kendaraan tentara Nigeria, kata sumber keamanan pertama.

Sejak mengambil alih wilayah utara Mali pada tahun 2012, dan kemudian terpencar oleh serangan balik yang dipimpin Prancis tahun berikutnya, militan Islam telah membentuk diri mereka di lokasi-lokasi yang tidak memiliki hukum di padang gurun.

Mereka telah menggunakan area ini sebagai batu loncatan untuk gelombang serangan yang mengancam guna mengacaukan Afrika barat. Militan telah menimbulkan kerusakan pada pos-pos militer, membunuh petugas keamanan dan warga sipil, orang-orang barat diculik. Mereka juga kadang-kadang menyerang hotel dan resor ternama di seluruh wilayah, termasuk di Burkina Faso dan Pantai Gading.

Beberapa kelompok Islam dan milisi etnis bersenjata beroperasi di wilayah tersebut di sepanjang perbatasan Mali-Niger. Setidaknya ada 46 serangan di sana sejak awal tahun lalu.
Pejabat mencurigai banyak dari mereka, termasuk penyergapan patroli gabungan AS-Niger, menjadi pekerjaan Negara Islam di Sahara Raya, yang dipimpin oleh militan Afrika Utara yang berafiliasi dengan Adnan Walid al-Sahrawi. Dia telah berjanji setia kepada gerilyawan ISIS di Irak dan Suriah, meskipun sejauh mana ikatan mereka tidak diketahui.

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan hari Sabtu, atau yang membunuh tentara AS.

Menanggapi ancaman militan yang terus berkembang, Mali pada hari Sabtu mengumumkan perpanjangan satu tahun keadaan darurat.

“Saya harap kita tidak perlu terus memperpanjang keadaan darurat. Kami berharap sebelum 31 Oktober, 2018, keputusan tersebut akan dicabut,” kata menteri pertahanan Tiena Coulibaly.

Ancaman militan yang semakin cair dan lintas batas memaksa negara-negara Sahel Mali, Niger, Chad, Mauritania dan Burkina Faso untuk meluncurkan sebuah pasukan gabungan – yang dikenal sebagai “G5 Sahel” – pada bulan Juli, untuk mencoba koordinasi yang lebih baik dalam memetakan gurun mereka.

Namun, hal itu belum mendapat komitmen lebih dari seperseratus dana donor yang dibutuhkannya. Sebuah delegasi dewan keamanan PBB berada di Mali pada hari Sabtu untuk membahas kekuatan tersebut.

SUMBER : SPORT

Written by 

Related posts

Leave a Comment