Search

Ma’ruf Amin Siap Cuci Otak Ulama yang Suka Memaki

Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Ma’ruf Amin mengaku akan mengarantina ulama-ulama yang dianggap suka memaki saat berceramah. Ma’ruf berencana akan mencuci otak alias brainwash kepada ulama-ulama itu selama masa karantina .

Program karantina kepada para ulama itu bakal diberlakukan jika nantinya Ma’ruf memenangkan kontestasi politik di Pilpres 2019 mendatang. Menurutnya, karantina itu bakal dilaksanakan lantaran Ma’ruf melihat kekinian banyak ulama kerap melontarkan caci-maki saat berceramah di masjid-masjid.

“Andai kata kalau saya (terpilih) wapres, tentu ini harus ditertibkan kalau perlu harus di karantina. Di brainwash dulu, supaya dia (ulama) menjadi orang yang santun. Mengajak dengan cara-cara bijaksana dan nasehat yang baik,” ujar Ma’ruf saat berbincang-bincang dengan Relawan Milenial Jokowi Ma’ruf (REMAJA) di kediamannya, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (18/12/2018).

Ma’ruf menganggap ucapan makian para ulama yang tak santun itu bisa memicu konflik di masyarakat.

“Kalau tidak memang itu nanti bisa menimbulkan konflik di masyarakat. Kalau ada yang terianggung. Kemudian marah lalu ada konflik itu tidak baik menimbulkan permusuhan,” kata dia.

Melihat hal ini, Ma’ruf pun lantas mengeluarkan program karantina kepada para ulama agar rakyat Indonesia bisa lebih toleran terhadap adanya perbedaaan. Ma’ruf meminta agar seluruh ulama bisa menyebarkan cinta dan saling menghargai saat memberikan tausiyah kepada masyarakat.

“Apalagi satu agama. Lain agamapun kita sesama bangsa itu harus mencintai dan menyayangi. Saling membantu dan saling menolong bukan saling bermusuhan, saling membenci kemudian saling memaki saya kira itu sesuatu yang tidak boleh seharusnya tidak boleh negeri kita yang negeri yang penuh dengan kesantunan yang diwariskan oleh nenek moyang kita,” tandasnya.

 

Sumber

Written by 

Related posts

Leave a Comment