Search

Persiba Kalah 3 Kali, Timo Scheunemann Pasrah

Pelatih Persiba Balikpapan, Timo Scheunemann (kanan) saat konferensi pers seusai dikalahkan Arema FC di Stadion Gajayana, Kota Malang, Senin (1/5/2017)(KOMPAS.com / Andi Hartik)

MALANG, – Asa Persiba Balikpapan untuk memperbaiki keadaan akhirnya kandas. Tim asal Kalimantan Timur itu kalah tipis 0-1 saat menjamu Arema FC dalam lanjutan Liga 1 di Stadion Gajayana, Kota Malang, Senin (1/5/2017).

Ini adalah kekalahan ketiga beruntun bagi tim asuhan Timo Scheunemann itu. Sang pelatih berdarah Jerman itu pun siap menerima risiko diberhentikan.

Pada laga di Stadion Gajayana, Persiba sebenarnya sempat membuat Arema kesulitan. Namun, Arema tetap bisa mencuri satu gol melalui Dedik Setiawan melalui tendangan datarnya ke gawang Yoewanto Stya Beny.

Meski kalah, Timo Scheunemann mengatakan bahwa permainan dan perlawanan timnya sudah maksimal.

“Pertandingan yang saya rasa sangat layak ditonton oleh banyak orang. Saya rasa ini iklan untuk sepak bola Indonesia karena kedua tim bermain dengan baik,” katanya saat konferensi pers seusai laga.

Timo mengatakan, tekanan pada timnya dirasakan pada 15 menit pertama pertandingan. Setelah itu, ia menilai timnya mampu keluar dari tekanan dan balik menyerang. Namun, tak ada satu gol pun tercipta untuk Persiba.

“Pada 15 menit awal, kami tertekan. Ada badai Arema pada 15 menit pertama. Setelah itu, kami bisa seimbang dengan Arema. Bahkan, bisa dikatakan kami juga layak menang. Bahasa jawanya unda-undi,” katanya.

Dengan hasil itu, Persiba Balikpapan sudah mengoleksi tiga kali kekalahan berturut-turut. Pertama, Persiba kalah melawan Persija 0-2 dalam laga perdana di Stadion Gajayana. Lalu, Persiba juga kalah saat bertandang ke Perseru Serui 1-2.

Bagi Timo, awal kompetisi merupakan awal yang buruk untuk timnya. Namun, ia melihat timnya sudah mulai bangkit.

“Memang sekarang kemarau, kami tiga kali kalah. Tetapi, musim hujan akan datang,” ucap dia menganalogikan perjuangan timnya.

Siap diberhentikan 

Hanya, tiga kekalahan beruntun yang dialami Persiba Balikpapan itu juga membuat Timo Scheunemann semakin merasa terancam. Bahkan, ia mengaku rela jika pemecatanya dianggap sebagai opsi terbaik untuk kemajuan Tim Beruang Madu itu.

“Sepak bola kan banyak sekali faktor yang memengaruhi. Bukan hanya faktor pelatih. Ada macam-macam. Tetapi, kalau memang dianggap mengubah pelatih bisa membawa keberuntungan bagi Persiba, tidak apa-apa, saya legawa,” kata Timo.

Menurut dia, sebagai klub yang bermain di kompetisi profesional, tuntutannya adalah harus menang. Oleh karena itu, ia mengaku memahami kehendak manajemen Persiba yang ingin menggantinya.

“Saya bisa mengerti kalau memang diberhentikan karena ini sepak bola profesional dituntut menang,” katanya.

Meski demikian, Timo mengaku akan terus berusaha maksimal memberikan yang terbaik untuk Persiba sampai jajaran manajemen benar-benar memecatnya. Bahkan, ia mengaku akan terus mendukung Persiba meski tidak lagi sebagai pelatih.

“Saya tetap akan dukung, saya tetap akan datang ke stadion. Gol saya tetap jingkrak – jingkrak. Itu memang nyatanya seperti itu,” ucap eks pelatih Persema Malang itu.

Sejauh ini, sudah ada dua pelatih klub Liga 1 yang dipecat. Mereka adalah Hans-Peter Schaller ( Bali United) dan Laurent Hatton (PS TNI).

 

 

Sumber : KOMPAS.COM

Written by 

Related posts

Leave a Comment