Search

Rezim Suriah dan ISIS Bertanggung Jawab atas Serangan Senjata Kimia

BABEBOLA – Pemerintah Suriah dan ISIS bertanggung jawab atas penggunaan senjata kimia tersebut. Hal itu berdasarkan temuan sebuah penyelidikan yang diamanatkan oleh Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

“ISIS menggunakan gas mustard dalam serangan pada bulan September 2016 di Umm Hawsh dan pemerintah Suriah bertanggung jawab atas pelepasan gas sarin dalam serangan bulan April 2017 di Khan Sheikhoun di Suriah,” kata kepala tim invetigasi (JIM) bersama PBB, Edmond Mulet, dari Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Telah ada cukup bukti tentang sifat yang kredibel dan andal untuk membuat temuannya,” kata Mulet kepada Dewan Keamanan seperti dilansir dari Xinhua, Kamis (9/11/2017).

Ia lantas mengatakan bahwa terlepas dari tantangan untuk menyelidiki kasus-kasus kompleks selama konflik bersenjata, JIM telah sangat berhati-hati untuk memastikan bahwa metodologinya dan temuannya terdengar secara teknis dan ilmiah.

Meskipun terlalu berbahaya untuk mengunjungi Umm Hawsh dan Khan Sheikhoun, panel tersebut menganggap bahwa informasi yang memadai telah dikumpulkan sampai pada kesimpulan yang solid.

Dia mengatakan JIM melakukan pekerjaannya secara independen, tidak memihak dan profesional.

Pada tanggal 4 April, lebih dari 80 orang tewas dalam sebuah serangan yang diduga menggunakan senjata kimia di Khan Sheikhoun di provinsi Idlib, sebuah daerah yang dikuasai pemberontak di Suriah barat laut.

Presiden Suriah Bashar al-Assad kemudian menekankan bahwa dugaan serangan kimia di kota Khan Sheikhoun telah dibuat-buat.

“Tidak ada serangan beracun di kota Khan Sheikhoun,” kata Assad, menuduh bahwa Amerika Serikat dan negara-negara Barat telah mencegah tim investigasi untuk masuk ke Suriah untuk menyelidiki tuduhan tersebut, karena tim akan menemukan bahwa semua narasi tentang apa yang terjadi di Khan Sheikhoun hanya kebohongan belaka.

Kementerian Luar Negeri Suriah mengatakan tentara Suriah tidak memiliki senjata kimia dan belum pernah menggunakannya di kota Suriah manapun.

Sementara dua wanita terluka dalam insiden di Umm Hawsh – serangan gas mustard – pada 16 September 2016.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SUMBER:

Written by 

Related posts

Leave a Comment