Search

Rupiah Melemah, BI Upayakan Ubah Uang Rp1.000 Jadi Rp1

BABEBOLA.COM – Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo menyebut masih banyaknya digit pada rupiah membuat pelemahannya pada dolar Amerika Serikat terlihat besar. Padahal, secara presentase, BI Mengklaim pelemahan rupiah pada dolar AS, lebih rendah di bandingkan negara-negara lain.

Mengatasi hal ini, BI pun mengaku akan tetap mendorong kebijakan penyederhanaan nilai mata uang (redenominasi) atau mengubah uang Rp1.000 jadi Rp1 pada tahun depan.

“Jadi kalau dari persentase itu kecil, tapi seolah-olah jumlahnya sudah besar (karena US$1 setara lima digit nilai rupiah). Jadi jangan dilihat dari nominal saja, tapi harus dari persentase,” ujar Agus di Kompleks Gedung BI, Kamis (3/5).

Berdasarkan presentasi, rupiah pada sepanjang bulan lalu melemah sebesar 0,88 persen dibanding bulan sebelumnya. Meski demikian, pelamahan rupiah terus berlanjut. Pada penutupan  perdagangan hari ini, rupiah berada di angka Rp13.939 per dolar AS.

www.babebola.com

BBM : 3361615D
live chat : cs.babebola

“Tapi kalau terjadi depresiasi rupiah, kami menganggap itu sesuatu hal yang wajar. Depresiasi rupiah lebih kecil dibandingkan negara lain, misalnya Turki, Brazil, dan India,” katanya.

Kendati demikian, Agus menekankan bahwa bank sentral akan tetap ada di pasar untuk menjalankan fungsi stabilitas rupiah. Caranya, dengan siap melakukan intervensi bila terjadi pelemahan rupiah yang dalam.

Selain itu, BI juga telah menyiapkan beberapa langkah, yaitu memastikan kebutuhan likuiditas rupiah maupun valuta asing (valas) tetap terjaga.

Lalu, BI juga akan menambah frekuensi swap lindung nilai mata uang dari bank ke BI, yang semula sebanyak satu kali seminggu menjadi lebih dari itu. Bahkan, BI juga telah membuka ruang bila dibutuhkan penyesuaian tingkat suku bunga acuan BI (7 Days Reverse Repo Rate/7DRRR).

Agus pun mengaku pihaknya senantiasa memantau pergerakan ekonomi global, terutama dari AS yang selama ini memberikan tekanan kepada kurs rupiah. Apalagi, pada 1-2 Mei kemarin, bank sentral AS, The Federal Reserve telah melakukan The Federal Open Market Committee (FOMC).

“Kami akan mengawasi itu (hasil FOMC) dan kami tentu akan membahas itu dalam pertemuan Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI di tanggal 16-17 Mei mendatang, itu yang mau kami sampaikan tetapi yang kami jelaskan tidak perlu khawatir BI selalu ada di pasar jika ada tekanan,” tegasnya.

Redenominasi di 2019

Dengan nilai tukar US$1 yang masih setara lima digit nilai rupiah, BI mengaku akan kembali mendorong dibahasnya Rancangan Undang-Undang (RUU) penyederhanaan nilai rupiah (redenominasi) atau mengubah uang Rp1.000 jadi Rp1.

Pasalnya, hingga tahun ini, Rancangan Undang-Undang (RUU) redenominasi belum juga masuk ke dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

“Mungkin nanti bisa di tahun 2019 atau 2020 untuk masuk RUU Redenominasi,” pungkasnya.

Dengan kebijakan redenominasi, maka BI akan memotong tiga angka rupiah. Misalnya, (uang) dari Rp1.000 menjadi Rp1, sehingga nilai tukar rupiah menjadi lebih kecil secara nominal terhadap mata uang negara lain, termasuk dolar AS.

 

Sumber:

Written by 

Related posts

Leave a Comment