Search

Wanita Dituding ‘Nikmati’ Pelecehan Seksual, Aktivis ini Beberkan Bukti-bukti Mengerikan!

BABEBOLA Belakangan, beredar sebuah video pelecehan seksual yang dilakukan seorang pria di transportasi publik.

Rekaman video berdurasi singkat tersebut diunggah salah satunya oleh akun jejaring sosial Instagram @dramakuin.

Video berdurasi singkat tersebut memperlihatkan seorang pria yang sengaja menyentuh bagian tertentu seorang gadis.

Terlihat gadis itu menggunakan masker dan tertidur lelap.

Mata pria berkecamata tersebut juga tampak terpejam, namun tangannya terus menyentuh gadis itu.

Melihat gadis yang merupakan korban pelecehan seksual tersebut, beberapa netizen malah menuduh yang tidak-tidak.

Beberapa netizen menyudutkan dan cenderung menyalahkan korban yang tertidur.

Mereka bahkan mempertanyakan mengapa gadis itu tidak terbangun saat disentuh pria itu.

Bahkan ada netizen yang menuding jika gadis itu malah menikmati.

@atmarinizakia_putri: Cewek nya kaya nya menikmati, sampe gk tau di grepe2, hahahaha

@rheiina_rere: Itu si cewek ke enakkan ato gimana sih??? Kok gak berasa. Apa diem diem udah basah…wkwkwk

@intndj: Masa ga berasa di gr*pe2 ??saya dl di kereta ekonomi yg padat aja berasa ada yg grepe lgsg saya tegur

@dwiayuagustia94: Itu mbak nya udah tau, tapii ke enakan ahahahahhahaha.. Orang tidur bunyi suara dikit aja bgun apa lgi smpe di elus elus, pura pura tidur apa ke enakan ahahah.

Tak pelak, komentar-komentar netizen itu membuat sejumlah pihak meradang.

Salah satunya pengguna akun jejaring sosial Twitter, @DiajengLrst.

“Orang lagi tidur kena pelecehan seksual malahan nyalahin korban.

“Kok ga berasa sih?”
“Menikmati ya?”
“Jangan jangn udah basah tuh.”

Wadaw goodluck deh ya mbak mbak sekalian,” kicau akun @DiajengLrst.

Kicauan tersebut juga mendapat respon menohok dari akun @Ladrinaline.

Akun tersebut diduga dikelola Ladrina Bagan (Leyla Adrianti Hermina Bagan), seorang aktivis kesehatan produksi yang juga konsen pada isu HIV/AIDS dan wanita.

Dalam cuitannya, akun @Ladrinaline bersaksi bahwa temannya pernah berada di posisi korban di moda transportasi publik.

“Temen gue pernah diginiin di bis. Diem. Kaku. Bingung mau ngapain. Turun dr bis histeris dia nangis. Nyet, basah? YOUR P***Y!” kicau @Ladrinaline.

Akun @Ladrinaline juga berkicau, “Nggak semua cewek sanggup ngelawan pelecehan seksual, plis, paham itu dululah. Cewek gak ngelawan bukan keenakan, tapi ketakutan. Pada makan apa ya manusia yg masih tolol di zaman semaju ini.”

Kemudian, akun @Ladrinaline membeberkan contoh fakta peristiwa seorang gadis yang dilecehkan oleh pemuka agama di pesantren.

Berikut kisahnya:

Btw dulu pernah ngedampingin cewek yg dilecehin sama kiayi di pesantren tempat dia sekolah. Mau baca ceritanya?

Dari kuliah emng orang taunya gua ‘tempat buang sampah hati’. Tapi paling sering si masalah kespro. Dikit2 ngertilah. Satu hari ada temen ‘nitipin’ korban pelecehan seksual ke gue.

Waktu itu si korban, sebut aja Nana lah ya biar gampang. Nana ini masih terguncang. Dia ga mau ketemu banyak orang dan ga mau dibawa ke psikolog atau tenaga ahli lainnya.

Sblm gue ketemu Nana, temen gue cerita dikit. Intinya si Nana di mobil bareng kiayi-nya, berujung dengan dipangku si kiayi sambil nyetir. Gue waktu itu picik kok mikirnya, jujur aja 🙂

“Loh kalo sampe dipangku, berarti ada free will si cewek dong? Nah kok dia merasa jadi korban?” Sejahat itu asumsi gue. Sampe gue ketemu sama dia.

Dia cerita sama gue sambil gemeteran. Tangannya mengepal kuat. Matanya merah, dia terguncang bgt. Kayak harus mengulangi kejadian itu sekali lagi waktu cerita sama gue.

Secara singkat kejadiannya gini: Dia hbs ikut si kiayi dakwah di satu tempat. Balik, di mobil kiayi bilang capek. Dia disuruh nyetir. Kan ga bisa ya dianya. Sama kiayi mau diajarin, sambil dipangku. Dia ya nurut aja. Dipangku, tp dia ketakutan.

Untungnya harus ke pom bensin. Mau masuk pom bensin, dia balik duduk di tempat semula. Di pom bensin, kiayi turun isi bensin. Dia turun juga, lari sekenceng2nya ga tau kemana. Itu udah malam bgt.

Akhirnya dia nemu kantor polisi tuh. Dia nangis di sana. Ngelapor. Dia dicariin sama si kiayi. Dia ngumpet di kantor polisi. Intinya malam itu berhasil kabur dan dijemput keluarganya, tp kantor polisinya bilang kasus ini ga bs diproses di situ

Kenapa dia sampe bisa dipangku? Ternyata rasa hormat santri ke kiayi itu segitu gedenya. GEDE BANGET. Kalo lo denger kasus pelecehan di pesantren, ya karena rasa hormat mereka ke guru/senior emng segitunya.

Saking hormatnya beberapa ya nurut aja dan merasa itu ga salah. Beberapa ya kayak Nana, berontak dan kabur dan ancur. Anaknya polos, dr kecil dah jadi santri. Lo bayangin aja ancurnya kek apa ya :’)

Intinya waktu itu akhirnya fokus ke nemenin dia supaya ga macem2. Krn dia terpukul dua kali. Org yg dia hormatin ngecewain dia, dan dia merasa kotor krn udh digituin laki-laki yg bukan muhrim.

Akhirnya dgn bantuan sebuah LBH, ini dikasusin. Etapi si kiayi namanya gede. Ga ada yg berani dong. Akhirnya stlh berjuang sedemikian rupa, kasus ttp ditutup :’)

Si Kiayi melenggang bebas sampe detik ini, dan si Nana butuh berbulan2 buat recovery. Nemenin dia ga gampang lho. Hampir ikutan gila jg wkt itu ngikutin mood swing dia. Itu aja udh mulai dibantu psikolog.

Kemudian, akun @Ladrenaline juga membeberkan kasus pelecehan seksual yang dialami dua wanita oleh paedofil.

Berikut ceritanya:

Kasus serupa pernah gue hadapin juga sama dua orang cewek yg kebetulan deket sama gue. Wkt itu umur mereka 17 dan 19 th. Sama2 ga punya bapak. Kemudian dibiayai hidup oleh orang baik krn keluarganya ga mampu.

Si orang baik ini turns into monster. Ternyata pedofil bok. Dua bocah ini dimakan juga. Sampe skr bocah yg wkt itu 19th masih jadi hambanya beliau. Sedangkan yg 17th jd sex addict dan terakhir jd simpenan om2 dan ngilang.

Dua2nya gue kenal baik. Dua2nya sama2 polos pas masanya. Eh dimangsa langsung sama orang tua literally, yang expert yekan. Kelar deh mentalnya. Mereka ngadu? Ga berani, wong dikasi makan :’)

Bahkan baru berani cerita ke gue waktu si bocah 17 th itu udh umur 20, dan si 19 tahun udh menginjak 24 kalo ga salah. Itu jg karena gue ulik baik2.

Jadi jangan sepelein pelecehan seksual. Cewek diem bukannya nikmatin. Mereka takut, bingung, gak berdaya. Kalo mereka histeris jgn dipikir drama. Nggak, itu beneran histeris. Sayangnya org kita kalo cowoknya bilang “gak kok, dia jg mau” trs percaya.

 

 

 

 

 

SUMBER

Written by 

Related posts

Leave a Comment